Terapi Jiwa: Saat Ketidakwarasan Membuat Pikiran Semakin Sehat

by - August 15, 2018

Terapi jiwa: saat ketidakwarasan membuat pikiran semakin sehat
Hey kamu yang sedang baca tulisan ini, pernah merasa stres?
Rungsing, tiba-tiba marah atau mendadak nangis?
Merasa seperti gejala baby blues tapi kamu gak lagi hamil ataupun habis melahirkan.

Oh, mungkin itu gejala kanker!!!

Kantong kering!

Krik krikk krikkk

#abaikan

Sttt, aku mau cerita sedikit nih tentang ketidak warasan yang membuat jiwa kamu makin sehat.

What?!
Ketidakwarasan tapi jiwa sehat, maksudnya?
Coba jelaskan, bell!
(nulis sendiri, ngomong sendiri, jawab sendiri. sebenarnya sudut pandang ini pakai kata ganti orang pertama ke dua atau ketiga? baik anggap saja begitu, namanya juga tulisan: ketidakwarasan, udah diem jangan protes baca aja, kalo merasa waras silahkan tinggalkan tulisan ini, kalo merasa tidak waras, sttt ayo merapat lagi)

Kamu pernah ngomong sendiri sama tembok, boneka atau benda disekitarmu?

Kalo kamu bener iya' pernah ngalamin kaya gitu, gapapa. nanya doang.
Enggak kok saya gak anggap kamu gila kerena saya juga sering kaya gitu. contohnya ini nih sekarang lagi ngomong sama laptop, tapi melalui telepati dan jadilah tulsan ini, ahayyy.

Okay, kita mulai!

Kamu tahu terkadang meluapkan emosi, selain berdoa, menulis di diary, curhat kepada teman terdekat ternyata berbicara sendiri itu sebenarnya sangat membantu. setidaknya itu yang saya rasakan. Tetapi pengertian berbicara sendiri yang mau saya bahas disini bukan seperti orang gila. awas jangan ditiru dijalan komat-kamit gak jelas, apalagi cengar-cengir sendirian ngebayangin jodoh Mr.perfect, itu jelas gak mungkin. kecuali mungkin jodoh yang, bisa menjadi imam yang baik dan menikah atas dasar kepada allah sehingga menjadi sempurna, ehmm saya siap taaruf. #abaikan secen ini

Saya menyebutnya TERAPI JIWA, eeaaaa.. eh ini versi saya loh ya, jadi jangan kalian seacrh ke google karena pengertiannya akan berbeda. ini bisa dipraktekin saat kita gak bisa curhat dengan siapapun, saat kita sendiri dan berada di tempat yang jauh dari kerabat, atau saat merasa orang lain tidak cukup untuk dipercaya.

Butuh objek unuk mendengarkan keluh kesah kita dan biarkan HATI NURANI kita yang menjawabnya sendiri.

Kamu mau mencobanya?

Sebenarnya secara sadar pikiran hati akan menjawabnya dengan kalimat positif lewat sini (sambil meletakan tangan ke keyboard dada) Heart.

Jujur saya sendiri menyalurkan emosi ini biasanya kepada hewan peliharaan maupun boneka, menyalurkan itu bukan seperti melampiaskan kekesalan seperti membanting mereka ya. lebih ke, apa ya? mungkin bisa dianggap mereka hidup dan membayangkan betapa mereka care terhadap majikannya (ssttttt, fakta binatang peliharaan menghilangkan stress dengan ngomong sama mereka itu benar. eh sama boneka juga ding, tumbuhan juga sist, ah pokonya apalag sesuatu yang kita senangi)

***

Me: "Meong aku tidak percaya diri dengan diri ku sendiri rasana aku tidak bisa apa-apa, payah dan stupid"
Tatapan meong cuek seperti biasanya sambil menjilati kuku-kukunya persiapan hendak tidur di sofa.

Objek: "ganggu aja nih homan, ngombe(ngomng bae) mulu. kalo bukan kamu yang percaya sama diri kamu sendiri terus siapa? turus gimana orang lain mau percaya kamu. kamu aja gak percaya sama kualitas dirimu."

Daebak! kucing ini bisa menjawab curhatan saya, eh maksudnya saya tersadar sendiri.


Me: "Kenapa hari ini terasa sulit banget sih meng?"

Objek: "udah sukur anak lu sehat, lu sehat, ada orangtua, keluarga, bisa makan sehari-hari aja udah sukur. tuh lihat mereka di lampu merah banyak yang gak seberuntung kita"

OMG! Makjleb nih kucing.


Me: "Meng saya pengen jadi vlogger, tapi kenapa gak bisa. bukan gak bisa juga sih tapi takut gak ada yang nonton meng, tiga tahun punya channel tapi gak ada subscribernya huuuuaaa"

Objek: "yaelah upload viedo aja setahun sekali, yang penting mah jalin aja dulu"

Me: " Meng bagaimana jika saya menjadi single mom selamanya, bagaimana nasib Akhdan jadi kurang bimbingan imam?"

Objek: " Serahkan kepada Allah, Allah akan menjaga, bersama mu untuk membimbing anakmu. Bukankah nabi Isa lahir tanpa ayah?"

Me: "Meng saya takut nanti bapak tirinya Akhdan gak sayang sama Akhdan gimana? Takut salah pilih"

Objek: "Berharap lah kepada Allah jangan berharap sama manusia. Kamu hanya perlu memperbaiki diri menjadi lebih baik"


dan terakhir kemaren,

Me: "Kenapa tulisan gw sekarang jelek (emang dulu bagus ya?) maksudnya gak bagus-bagus. kenapa ya meng?! meskipun nulis terus sampe mata panda, tetep aja PV nya segitu-gitu, nyebelin. gw gak bakat, gak kreatif, payah"

Objek: "Homan bell kemarin bilang, mood lagi jelek alhasil menhasilkan tulisan jelek. semoga visittornya lagi dikit semoga gak ada yang baca" (:sambil menyong-menyongin mulutnya tuh meong)

ih kamu gak percaya kucing saya bisa buat ekspresi kaya gitu?
udah bayangin aja bisa.


Me: "payah juga dalam SEO, gak mutu meng mau diapakan blog aku. mbah google jahat gak mau taruh blog ku di talase paling depan, senggaknya 5 paling depan deh" (nawar)

Seandainya meong bisa baca pasti cekikikan dan berkata "kemarin koar-koar ayu nulis, nulis mau jelek atau bagus nulis trus, cintai proses. eh sekarang langsung nyerah aja pas berurusan sama SEO"

hmmm, bener juga ya meng.

***

Entahlah kebiasaan dan prilaku ini disebut apa sama ahli medis, mungkin Depresi atau Psikolog menyebutnya sakit jiwa, kwkwkwkwk. Tapi lucunya kalo lagi gak galau lupa sama si meong maupun objek terapi jiwa ini.

"Meng sori ya aku lagi mood aku lagi okeh sekarang lagi malas mengeluh. jadi mahluk itu jangan suka mengeluh meng, pamali nanti rezekinya seret. gak dapat buruan di tempat sampah? sabar aja, punya majikan baik kaya aku kan juga rezeki meng" ---> sok menasehati menjungjung syukur kalo lagi enak moodnya atau mungkin lagi punya duit.

"ia homan bell gapapa, justru aku senang kok kalo kamu senang"

so sweettt.....

Kalo curhat sama boneka sekarang rasanya kurang seru. gak kaya kucing bisa berkspresi, bikin unch unch tingkahnya. jadi merasa terhibur. tapi kabar buruknya si meong itu hilang gak pulang-pulang udah seminggu, sedih banget. terus saya galau menangisi kehilangnya? enggaklah justru kemarin ada kucing mirip kucing mirip si meong mampir ke pintu dapur nyelonong aja, langsunglah saya culik masukin ke rumah dan berdialog ngajak kenalan sekaligus mengiming-ngimng dengan sisa makanan supaya betah dan mau dengerin keluh kesah calon majikannya, wkwkwkwk.

eits tapi berhati-hatilah jika terapi ini jika kita salah menafsirkannya. catat! jangan jadikan objek terapi jiwa ini sebagai tempat bertanya layaknya dukun dan berganti namanya menjadi embah meong.

"mbah menong dimana jodoh saya? cepat katakan! cepat meng katakan siapa dia!"

Meong: pelenga pelengo ?5#^7(%*?!!

***

Untuk sebagian orang tidaklah mudah  mengutarakan isi hatinya. Ada banyak alasan mengapa diam itu memang lebih baik. Entah karena kondisi yang memang sedang sendiri, atau kadang kita curhat pada orang yang salah. Namun percayalah, kekuatan yang sebenarnya ada pada hati kita.


Selamat malam :)


You May Also Like

8 komentar

  1. setuju ya kalau punya peliharaan stress jadi berkurang karena ada sarana menyampaikan uneg-uneg walau mungkin si meong gak paham tapi ujungnya kita sendiri yang sadar. mirip webtoon Si Unis deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm mungkinkah aku coba buat komiknya wkwkwk.thks

      Delete
  2. Aku sesekali jg gitu mba. Tp bukan ke hewan pliharaan. Lbh ke teman imaginasi :). Dr kecil aku memang suka membayangkan ada temen khayalan, krn aku dr dulu pendiam. Nth kenapa,udh gede gini msh suka bayangin, tp lbh diajak bicara kalo sdg galau. Ampuh kok itu menghilangkan pikiran yg runsing :D. Tp memang jgn lakuin di depan org lain. Tkutnya mereka salah pengertian :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya iya memang seperti teman imajinasi ya..

      Delete
  3. aku juga suka kalau lagi kesel atau sedih tp gak ada yang bisa diajak cerita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya justru itu kita .bisa mencari objek buat tempat bicara sendiri ha

      Delete
  4. Ku sering banget kalo lagi motoran ngomong sendiri dan disahuti sendiri. Dan pada akhirnya, ada sebuah kesimpulan dari hasil omongan sendiri tadi. Jadinya kalau lagi butuh ide, naik motor muter-muter ga jelas terus ngobrol sendiri, dapet deh ide. hahaha...

    ReplyDelete
  5. wwkwkwkwk... iya ya, saya dong baru sadar, penyebab utama saya suka ngamuk gaje adalah kangker hahahaha..

    tapi emang iya, saya orangnya rada tertutup, kurang suka curhat masalah pribadi ke orang lain, mending di tulis jadi curhat ke orang banyak hahaha.

    ReplyDelete